Luahan


Subscribe

RSS Feed (xml)

Saturday, July 28, 2007

Wasiat As Syahid Dr. Abdullah Yusuf Azzam :
Wasiat kepada para muslimat...

Wahai wanita-wanita Islam! Berhati-hatilah dengan sifat berlebih-lebihan kerana inilah musuh jihad dan menyebabkan kematian pada jiwa-jiwa manusia. Berhati-hatilah dengan barangan yang tidak perlu dan cukuplah dengan barang-barang yang perlu sahaja. Didiklah anak-anakmu untuk menjadi berani dan tabah. Jadikan rumah-rumahmu tempat untuk singa-singa bukan reban-reban ayam di mana anak-anakmu diberi makan untuk disembelih oleh musuh-musuh Islam. Bajai hati anak-anakmu dengan cinta kepada jihad dan cinta kepada medan perang. Berkongsilah masalah umat ini. Hidup sehari setiap minggu seperti para pelarian dan para mujahidin. Mereka hidup memakan roti kering dan teh sahaja.

Wasiat kepada isteri beliau...

Wahai isteriku! aku ada terlalu banyak perkara untuk dikatakan padamu. Moga Allah memberi ganjaran kepadamu bagi pihak aku dan bagi pihak umat Islam. Kau sungguh bersabar bersamaku dan kau berdiri bersamaku melalui segala kesusahan dan pancaroba dengan kesabaran dan ketabahan. Dari dirimu aku mendapat sokongan yang aku perlukan untuk meneruskan jihad ini. Aku berikan kau tanggungjawab ke atas rumah pada 1969. Ketika itu kita mempunyai tiga orang anak yang kecil hidup di sebuah bilik tanpa dapur dan peralatan. Apabila keluarga kita semakin besar, anak-anak kita semakin membesar, tetamu-tetamu kita semakin bertambah, kau bersabar dengan keadaan ini...dan banyak lagi kerana Allah, juga ketaatanmu padaku sebagai suami. Aku berdoa agar moga Allah memberi ganjaran padamu bagi pihakku. Jika tidak dengan kesabaranmu, aku tidak akan mampu menanggung beban ini seorang diri. Kau adalah isteri yang redha dan tidak mementingkan kebendaan. Kau tidak pernah merungut kerana kekurangan kebendaan ini. Kau juga tidak pernah boros ketika mempunyai sedikit kesenangan.

Kehidupan jihad adalah kehidupan yang paling menyeronokkan. Bersabar dalam menghadapi kesusahan adalah lebih baik daripada hidup mewah. Bersabarlah dan redhalah dengan apa yang ada nescaya Allah akan mencintaimu. Jangan kau inginkan apa yang dimiliki oleh orang lain nescaya orang akan menyayangimu. Al-Quran adalah penghibur kehidupan. Tahajjud, puasa sunat dan memohon keampunan; semua ini akan menjadikan hati jernih dan ibadah manis. Cukup dengan keperluan asas, benda-benda halal, menjauhkan diri daripada kelihatan hebat dan sifat berlebih-lebih akan membawa keamanan dan ketenangan pada hati. Aku berdoa kepada Allah semoga kita disatukan kembali di syurga seperti Dia menyatukan kita di dunia ini.

# Dr Abdullah Yusuf Azzam syahid bersama dua anaknya; Muhammad dan Ibrahim dan anak as-Syeikh al-Marhum Tamim Adnani, seorang tokoh di Afghanistan dalam letupan bom pada Jumaat, 24 November 1989 di Penshawar Pakistan ketika menuju ke masjid untuk menunaikan solat fardhu Jumaat. Ketika itu isteri beliau sarat sedang mengandung.

Saturday, July 21, 2007

Teman
Putaran masa sentiasa berjalan, kian lama kian laju putaran itu, tidak pernah berhenti sehingga ke saat ini, sedar tak sedar hari baru menjelma meninggalkan kenangan suka duka, manis dan pahit . Masa begitu pantas berlalu, seingat kita kenangan sepuluh tahun yang lampau masih lagi tersimpan kejap di kotak memori ingatan kita, tapi itulah masa, segala yang berlalu tidak boleh diulang kembali. Mungkin ada beberapa impian individu untuk kembali ke masa lampau sehingga dicipta cerita-cerita filem fiksyen yang menggambarkan ada mesin masa yang boleh kembali ke zaman lampau tak terkecuali kartun doraemon yang diminati kanak-kanak. Hakikatnya masa cukup penting sehinggakan Allah bersumpah dengan masa dalam beberapa surah al-Quran seperti “wal ‘asr, wal fajr, wal lail,wad duha”. Namun kelihatan umat Islam kini tidak mengenal erti pentingnya masa menyebabkan mereka suka membuang masa, berpoya-poya, membuat perkara yang lara dan bermacam karenah lagi yang cukup melemahkan umat Islam. Golongan kuffar telah lama menyedari kelemahan umat Islam ini bahkan mereka sendiri merancang serta mendorong umat Islam dengan pelbagai agenda yang melalaikan lagi mealpakan umat Islam. Akhirnya wujudlah majoriti umat Islam yang hanya suka berhibur, bersukan, bergembira siang malam, tidak ingat akan mati dan hari kebangkitan.Secara tidak langsung ianya melembabkan lagi proses kebangkitan perjuangan Islam di muka bumi ini.
Mudahan kita semua sentiasa saling ingat mengingati akan pentingnya masa yang tidak boleh kembali itu bak kata pepatah yang sering diungkap orang tua-tua, masa itu emas.

Thursday, July 19, 2007

"Diriku,
Dalam rancak kau menyiram taman hati insan lain,
Kau terlupa membajai taman hatimu sendiri,
Agar ia sentiasa segar dalam hubungan dengan Allah,
Tersentuh dengan daulat-NyaMerasa terpikul amanah ad-deen ini.
Bukan kerana kau berjemaah,
Namun kerana engkau di bawah perintah-Nya.
Diriku,
Seringkah kau mencari jalan,
Agar hatimu sentiasa lembut halus sentuhannya,
Agar sentiasa sedar akan keagungan-Nya,
Insafi kekerdilan, kelemahan, kealpaan & kesilapan dirimu.
Ketahuilah diriku,
Hatimu itu keras, khusyu'mu kurang,
Syukur & redhamu tidak banyak kau hadiahkan pada-Nya,
Terlalu banyak kurang & salahmu.
Diriku,
Tunaikanlah solatmu dalam khusyu' & tenang..
Muhasabahlah dirimu kala sunyi,
Selamilah kalam-kalam al-Quran yang kau perjuangkan,
Padanya ada bekalanUntuk kau terus menongkah bahtera perjuangan ini.
Diriku,
Pada nawafil & amalan sunatAda jalan yang hampir untukmu berkasih sayang dengan Tuhanmu,
Pada qiamullail di keheningan malam,
Bersama bisikan doa & munajatmu,
Diiringi esak airmata keinsafan & keikhlasanmu,
Kau akan temui kemanisan taqarrub di bawah duli kebesaran-Nya,
Di situ ada bekalnya...Lazimilah awal dirimu dengan al-Mathurat,
Pasti kau akan mengenali siapa dirimu sebagai daie.
Diriku,
Pada tawadhu', pada ukhwah fillah, pada infaq fi sabilillah,
Pada uzlah muhasabah diri, pada zikir selawat,Ada ketenangan dan kekuatanmu...
ohh diriku...

Tuesday, July 17, 2007