Luahan


Subscribe

RSS Feed (xml)

Thursday, May 17, 2007




Dia telah pulang


Dari dulu lagi orang sentiasa bertanya bila dia akan pulang, namun responnya hambar sekali. Selepas dia selesai menghabisi pengajiannya orang mula bertanya bila mau pulang. Dia akan sentiasa menjawab insyaAllah lepas muktamar.Orang pun jadi faham tidak bertanya lagi.Seusai muktamar (26hb Febuari) orang kembali asyik bertanya bila ia akan pulang, kali ini nada dan bunyinya rancak sekali. Bila ketemu di mana-mana pantas orang bertanya akan hari kepulangannya. Sambutnya dengan mudah tak tahu lagi. Mesej dari Malaysia juga sudah sakan bertanya akan pertanyaan yang sama. Sebulan, dua bulan lama kelamaan orang menjadi bosan bertanya lalu kembali diam aman dari pertanyaan itu.


Akhirnya dia, Mat Kery memutuskan sudah sampai waktunya untuk ia kembali pulang ke tanah air. Berita itu cukup mensukacitakan teman seperjuangan yang sudah tetap di tanah air walaupun mungkin sedikit sedih untuk teman di sini.


Sempena Mat Kery pulang, dibuat sedikit majlis makan-makan berlangsungnya tiga malam. Jujurnya sebetulnya majlis formal yang dirancang hanya pada malam pertama sahaja (13hb).Dimulai dengan bacaan al-Quran tiga puluh juz dan disudahi dengan makan-makan bermenukan nasi daging.Oleh sebab Mat kery yang pulang (bukan ana) suasana menjadi lain lalu terciptalah dua hari lagi majlis keraiyan yang informal . Nasi kerabu dan Laksa Penang menjadi cenderamata terakhirnya buat teman-teman.


Semalam 16 hb Mei dengan berwasilahkan SIA airlines, Mat Kery dengan sahnya telah kembali pulang ke tanah air. Pastinya kepulangan Mat kery akan menjadi suatu aset penting selaku agen penggerak ummah, insyaAllah.


("catatan tak seberapa ini didikasikan khas buat ahli bait Us. Muhammad bin Arshad mantan Naib Pres. PMRAM 2006 juga selaku ‘mantan’ (gelaran ni start semalam) Ketua Pegawai Eksekutif Darul Elyas. Bagi sesiapa yang rindu akan beliau boleh lawati laman blognya warshan.blogspot.com.(tak tahu update atau tak)")


P/s: Selamat Hari Guru kepada Semua Pendidik khasnya kepada yang pernah mengajari dan mendidikku....Jasamu tak ku lupakan....jazakallahu khairan kathira...

Thursday, May 10, 2007

ImtihanKu semakin hampir

Esok imtihan untuk tahun satu dan dua berakhir. Wajah-wajah riang gembira pasti terpancar di wajah-wajah mereka kala meninggalkan kami (pelajar tahun akhir) yang sememangnya sudah berada di tahap yang perlu dicemaskan. Namun untuk hari ini mereka masih tertekan untuk menghabiskan subjek terakhir iaitu al-Quran dan Fawasil. Sayup-sayup ‘bunyi-bunyi’ perancangan mereka kedengaran dicanangkan. Ada yang ingin stay sahaja di sini ‘menikmati’ musim panas. (baca novel Ayat-ayat Cinta karya Habiburrahman Saerozi yang menggambarkan keadaan musim panas di Mesir ini), ada juga yang merancang untuk balik bercuti ke tanah air.Jangan lupa beli tiket dengan ana ye..(sambil-sambil promosi :) )

ImtihanKu insyaAllah awal bulan Jun nanti.(mungkin peperangan dan kematian sahaja yang boleh menundanya). Dalam tempoh sekarang memang tidak dinafikan kekadang simptom tertekan mudah terlekat pada diri. Semua benda yang dibuat menjadi serba tak kena. Tak tahu benda mana yang kena.Dalam kesabaran menghitung hari menjelangnya exam timbul rasa tak sabar saja nak exam, bukan kerana dah prepare tapi rasanya lambat atau cepat macam natijahnya sama sahaja. Dari siksa menanti bak kata orang.

Dalam fatrah imtihan ni, banyak agenda terbayang di kepala, nak buat itu nak buat ini dan bermacam lagi. Terkenang roommate dulu semasa Dia imtihan akhir begitulah halnya. Pelbagai perancangan lujnah yang ingin dilaksanakannya dalam Persatuan. Semakin hampir dengan imtihan semakin ligat perancangannya.

Teringat saat di tanah air dulu semasa imtihan akhir untuk Diploma Tahfiz JAKIM, Semester akhir yang hanya kira-kira empat bulan, silibusnya tiga juz’ akhir (28, 29 dan 30) dan seterusnya mengulang seluruh al-Quran. Bayangkan empat bulan untuk catch up balik tiga puluh juz. Memang cukup menyakitkan dan meletihkan segala urat saraf otak. Saat berakhirnya madah al-Quran memang amat menenangkan. Seolah tak terasa langsung bahana mata pelajaran lain. Sistem penyusunan jadual juga strategik mendahulukan al-Quran baru diikuti dengan subjek lain.

Kini, di sini imtihan akhir akan menjelang. Juznya tiga puluh tu le, namun lagi mencabar. Untuk al-Quran bertulis saja bentuk soalannya melebihi standart soalan pertandingan menghafaz al-Quran peringkat Kebangsaan dan Antarabangsa (pendapatKu selaku orang yang tidak lancar). Untuk subjek lain juga memerlukan penghafalan yang mantap. Subjek-subjek yang bukan boleh dijawab secara KBKK tapi memerlukan dalil-dalil baik al-Quran dan bait-bait syair.

Menghafal berbeza dengan membaca. Memakan masa untuk mendapatkan secebis kalimah. Apatah lagi dosa kepadaNya semakin berlambak, hati sudah semakin gelap memang cukup penyebabnya lambat untuk dapat apa yang dihafal. Hafal pagi petang dah lupa…sedih kan?
Kuharapkan doa teman-teman seperjuangan mengiringi jalan-jalan mendatang yang akan ditempuh.

“Ya Allah..Berikanlah Ku serta teman-teman kefahaman para Nabi, Kefasihan para Rasul dan Ilham para Malaikat. Muliakanlah Kami dengan cahaya ilmu dan bukakanlah pintu-pintu RahmatMu. Rabbana Yusahhil” Ameen.