Luahan


Subscribe

RSS Feed (xml)

Wednesday, March 30, 2011

Bercakap Hanya Dengan Ayat Al-Quran

Saya ingin berkongsi kisah yang cukup menarik. Mengisahkan seorang manusia yang tidak bercakap melainkan dengan menggunakan ayat al-Quran. Cerita ini dipetik dari kitab Hikayat Sufiah susunan Muhammad Abu Yusr ‘Abidin, dimuatkan dalam buku Quranology susunan Mohd Asyraf Ayob.

Begini Kisahnya :


Suatu hari, Abdullah bin Mubarak telah keluar dari rumahnya untuk menunaikan haji di Makkah Al-Mukarramah. Di dalam perjalanannya, dia telah bertemu dengan seorang perempuan tua yang melalui jalan yang sama. Lalu Abdullah bin Mubarak menyapanya dan memulakan perbualan :

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Perempuan tersebut menjawab:


سَلامٌ قَوْلاً مِّن رَّبٍّ رَّحِيمٍ


(Kepada mereka dikatakan): 'Salam', sebagai ucapan selamat dari Tuhan yang Maha Penyayang' (Yaasin: 58).

Kemudian saya bertanya kepadanya 'Semoga Allah mengasihimu, apa yang engkau lakukan di tempat ini?

Perempuan tersebut menjawab :

مَن يُضْلِلِ اللَّهُ فَلا هَادِيَ لَهُ ۚ وَيَذَرُهُمْ فِي طُغْيَانِهِمْ يَعْمَهُونَ


"Barangsiapa disesatkan oleh Allah, maka tidak ada orang yang memberikan petunjuk kepadanya". (Al-A’raaf: 186).

Saya berkata dalam hati : 'Sesungguhnya dia telah tersesat jalan’.

Saya bertanya : Ke manakah engkau hendak pergi?

Perempuan tersebut menjawab :

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَىٰ بِعَبْدِهِ لَيْلا مِّنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الأَقْصَى


"Mahasuci Zat yang memperjalankan hamba-Nya di malam hari dari Masjid al-Haram ke Masjid al-Aqsa "( Al-Isra’: 1).


Saya berkata 'Sesungguhnya dia telah menunaikan ibadah haji dan ingin ke Baitul Maqdis.'

Saya bertanya kepadanya, 'Sejak bila engkau berada di sini?

Perempuan tersebut menjawab : ثَلاثَ لَيَالٍ سَوِيًّا


"Selama tiga malam dalam keadaan sihat" ( Maryam: 10).

Saya bertanya 'Saya tidak melihat engkau membawa makanan yang dapat kau makan’.

Perempuan tersebut menjawab :

وَالَّذِي هُوَ يُطْعِمُنِي وَيَسْقِينِ


‘Dia memberikan makan dan minum kepadamu' (As-Syuara’: 79).

Saya bertanya 'Dengan apakah engkau berwudhu?

Perempuan tersebut menjawab :

فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا


'Bila kalian tidak menemukan air, maka bertayamumlah dengan debu yang bersih'

( An-Nisa’: 43).

Saya berkata kepadanya 'Saya membawa makanan, apakah engkau hendak makan?

Perempuan tersebut menjawab :

ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيَامَ إِلَى اللَّيْلِ '


Kemudian mereka menyempurnakan puasa hingga malam' ( Al-Baqarah : 187).


Saya berkata 'Ini bukan bulan Ramadhan’.

Perempuan tersebut menjawab :

وَمَن تَطَوَّعَ خَيْرًا فَإِنَّ اللَّهَ شَاكِرٌ عَلِيمٌ


'Dan barangsiapa mengerjakan suatu kebajikan dengan kerelaan hati, maka Sesungguhnya Allah Maha Mensyukuri Kebajikan lagi Maha Mengetahui'

( Al-Baqarah : 158).

Saya berkata 'Dalam perjalanan, kita dibolehkan untuk berbuka’.

Perempuan tersebut menjawab :

وَأَن تَصُومُوا خَيْرٌ لَّكُمْ ۖ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ


'Dan berpuasa adalah lebih baik bila kalian semua mengetahui.' ( Al-Baqarah : 184).

Saya bertanya 'Mengapa engkau tidak berbicara kepada saya sebagaimana saya berbicara kepadamu?

Perempuan tersebut menjawab :

مَّا يَلْفِظُ مِن قَوْلٍ إِلاَّ لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ


'Tiada satu ucapan pun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir.' ( Qaaf : 18)

Saya bertanya 'Dari golongan apakah engkau?

Jawabnya :

وَلا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ ۚ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَٰئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولا "Janganlah engkau mengikuti sesuatu yang tidak engkau ketahui ilmunya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan, dan hati semuanya akan dipertanggungjawabkan '

(Al-Israa’ : 36).

Saya berkata 'Saya telah melakukan kesalahan, maafkanlah saya.

Perempuan tersebut berkata:

قَالَ لا تَثْرِيبَ عَلَيْكُمُ الْيَوْمَ ۖ يَغْفِرُ اللَّهُ لَكُمْ ۖ وَهُوَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِينَ


'Pada hari ini tiada cercaan buatmu. Mudah-mudahan Allah mengampunimu.' (Yusuf :92).

Saya berkata 'Apakah engkau mahu untuk menaiki untaku, sehingga engkau dapat bertemu dengan kafilah?

Perempuan tersebut berkata:


وَمَا تَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ يَعْلَمْهُ اللَّهُ


'Dan apa yang kau kerjakan berupa kebaikan diketahui Allah.' (Al-Baqarah : 197).

Abdullah bin al-Mubarak melanjutkan "Kemudian kurendahkan untaku”.

Perempuan tersebut berkata:

قُل لِّلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ


"Katakan kepada orang-orang yang beriman, tundukkanlah pandangan mereka"

(An Nur : 30).

Saya tundukkan pandangan darinya dan kukatakan kepadanya "Naiklah." Ketika dia hendak menaiki unta tersebut, unta itu melompat sehingga pakaiannya terkoyak.

Perempuan tersebut berkata:

وَمَا أَصَابَكُم مِّن مُّصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ


"Dan musibah yang menimpa kalian semua adalah karena usaha kalian." (As Syura : 30).

Saya berkata kepadanya "Sabarlah, sehingga unta ini ku ikat.

Perempuan tersebut berkata:

فَفَهَّمْنَاهَا سُلَيْمَانَ ۚ وَكُلًّا آتَيْنَا حُكْمًا وَعِلْمًا


"Maka kami telah memberikan pengertian kepada Sulaiman tentang hukum (yang lebih tepat)." (Al Anbiyaa’ : 79).

Saya mengikat unta itu dan berkata "Naiklah!' Ketika menaiki unta, dia berkata:

سُبْحَانَ الَّذِي سَخَّرَ لَنَا هَٰذَا وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِينَ. وَإِنَّا إِلَىٰ رَبِّنَا لَمُنقَلِبُونَ


"Mahasuci Tuhan yang telah menundukkan semua ini bagi kami, padahal kami sebelumnya tidak mampu menguasainya. Dan sesungguhnya kami akan kembali kepada Tuhan kami" (Al Zukhruf : 13-14)

Abdullah berkata "Kemudian saya mengambil tali unta itu dan saya bergerak dan menjerit.

Perempuan tersebut berkata:

وَاقْصِدْ فِي مَشْيِكَ وَاغْضُضْ مِن صَوْتِكَ


"Dan sederhanakanlah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu." (Al Luqman : 19).

Kemudian saya berjalan perlahan-lahan dan mendendangkan syair.

Perempuan tersebut berkata:

فَاقْرَءُوا مَا تَيَسَّرَ مِنَ الْقُرْآنِ


"Maka bacalah apa yang mudah dari Alquran." ( Al-Muzammil : 20).

Saya berkata "Sungguh engkau telah diberi kebaikan yang banyak.

Perempuan tersebut berkata:

وَمَا يَذَّكَّرُ إلاَّ أُولُو الْأَلْبَابِ


"Dan tidak ada sentiasa berzikir. kecuali ulul albab." ( Ali-Imran : 7).

Dalam perjalanan saya bertanya "Apakah engkau telah berkahwin?

Perempuan tersebut menjawab :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لا تَسْأَلُوا عَنْ أَشْيَاءَ إِن تُبْدَ لَكُمْ تَسُؤْكُمْ


"Wahai orang-orang yang beriman janganlah menanyakan sesuatu yang bila dijelaskan kepadamu niscaya menyusahkanmu." (Al-Maidah : 101).

Saya terdiam dan tidak berkata lagi sehingga kami menjumpai kafilah. Saya berkata,"Kita telah sampai di kafilah. Di manakah rombonganmu?

Perempuan tersebut menjawab :

الْمَالُ وَالْبَنُونَ زِينَةُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا ۖ


"Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia." (Al Kahfi : 46).

Dari sana saya tahu bahawa dia mempunyai anak. Saya bertanya "Bagaimana keadaan mereka dalam haji?

Perempuan tersebut menjawab :

وَعَلامَاتٍ ۚ وَبِالنَّجْمِ هُمْ يَهْتَدُونَ


"Dan (Dia ciptakan) tanda-tanda (petunjuk jalan) dan dengan bintang-bintang itulah mereka mendapat petunjuk." ( An-Nahl : 16).

Sehingga saya tahu bahawa mereka adalah para penunjuk jalan. Saya menuju ke khemah. Kemudian saya bertanya : "Kita telah sampai di tempat perkhemahan. Dari golongan manakah engkau?

Perempuan tersebut menjawab :

وَاتَّخَذَ اللَّهُ إِبْرَاهِيمَ خَلِيلا


Allah telah menjadikan Ibrahim sebagai kekasih." ( An-Nisaa’ : 125).

وَكَلَّمَ اللَّهُ مُوسَىٰ تَكْلِيمًا


Dan Allah telah berfirman kepada Musa dengan firman yang sebenarnya."

( An-Nisaa’:164)

يَا يَحْيَىٰ خُذِ الْكِتَابَ بِقُوَّةٍ


Hai Yahya, ambillah kitab (Taurat) itu dengan sungguh-sungguh." ( Maryam : 12).

Maka saya memanggil "Wahai Ibrahim, Musa, dan Yahya.

Tiba-tiba muncullah 3 orang pemuda yang amat kacak. Ketika mereka telah duduk, perempuan itu berkata:

فَابْعَثُوا أَحَدَكُم بِوَرِقِكُمْ هَٰذِهِ إِلَى الْمَدِينَةِ فَلْيَنظُرْ أَيُّهَا أَزْكَىٰ طَعَامًا فَلْيَأْتِكُم بِرِزْقٍ مِّنْهُ وَلْيَتَلَطَّفْ وَلَا يُشْعِرَنَّ بِكُمْ أَحَدًا


"Maka suruhlah salah seorang di antara kamu pergi ke kota dengan membawa wang perakmu ini, dan hendaklah dia lihat manakah makanan yang lebih baik,maka hendaklah dia membawa makanan itu untukmu, dan hendaklah dia berlemah lembut." (Al Kahfi : 19).

Salah seorang di antara mereka pergi dan membeli makanan, kemudian dihidangkan untukku.

Perempuan itu berkata:

كُلُوا وَاشْرَبُوا هَنِيئًا بِمَا أَسْلَفْتُمْ فِي الأَيَّامِ الْخَالِيَةِ


"(Kepada mereka dikatakan): 'Makan dan minumlah dengan sedap kerana amal yang telah kamu kerjakan pada hari-hari yang telah lalu.' ( Al-Haqqah : 24).

Saya berkata "Saya tidak akan menyentuh makanan yang disediakan sehingga kamu menceritakan tentang perempuan ini."

Mereka berkata "Dia adalah ibu kami yang sejak 40 tahun yang lalu tidak berbicara, kecuali dengan ayat Al-Quran kerana takut tergelincir dan mendapat murka Allah yang Maha Pengasih."

Maha suci Zat yang Maha kuasa atas segala sesuatu. Saya berkata 'Itu adalah kurniaan Allah yang diberikan kepada orang-orang yang agung," . Hanya Allah yang Maha Mengetahui rahsia segala sesuatu. Semoga rahmat Allah dan keselamatan sentiasa dicurahkan kepada Nabi Muhammad SAW, keluarga dan para sahabatnya.

----------------------------------------------------------


Mudahan kisah ini dapat menjadikan suatu motivasi buat kita semua . Kita dapat dan semakin menghayati al-Quran dan semakin cinta dan sayang kepada al-Quran.

Tuesday, March 29, 2011

Ceramah :Akidah Mantap, Ummah Gemilang

CERAMAH

Akidah Mantap, Ummah Gemilang


Tarikh : 1 April 2011 (Jumaat)


Masa : Selepas Solat maghrib


Tempat : Masjid Sultan Mahmud, Kuala Lipis


Penceramah : Ustaz Abdullah bin Din

(TYDP ABIM Kedah)

(AJK PUM Kedah)

Tuesday, March 22, 2011

Bila Khutbah & Solat Jumaat

Menjadi kelaziman umat Islam terutamanya kaum muslimin mendengar khutbah jumaat sebelum daripada menunaikan solat jumaat. Sebenarnya jika diteliti kita akan mendapati pelbagai ragam manusia ketika suasana khutbah dan solat jumaat.

Golongan Awal
Ada golongan yang akan hadir awal ke masjid. Kalau di tempat saya dalam pukul 12.00 pm mereka telah menjejaki tangga masjid. Biasanya mereka yang sudah berumur lanjut, sudah pencen dan tidak lagi bekerja. Memang sangat bagus dapat datang awal ke masjid. Daripada golongan yang awal ke masjid ini kita dapat pecahkan kepada kategori kecil yang lain lagi. Antaranya i) Mereka yang datang awal, kemudiannya menunaikan solat sunat tahhiyatul masjid, duduk beriktikaf di saf hadapan sambil mengaji al-Quran atau pun berzikir. Biasanya kategori jenis ini paling minoriti jumlahnya, kuantiti yang sangat kecil hampir-hampir tiada.
ii) Mereka yang datang awal, tetapi tidak berada di saf hadapan, mereka lebih memilih untuk berada di barisan terkebelakang, duduk bersandar di dinding sambil melunjurkan kaki berbual mengupas mengenai apa-apa isu yang menarik untuk mereka kupas. Ada yang ulas seperti seorang menteri, ada yang seperti DO, seperti YB, seperti seorang ahli politik yang berpengalaman dan macam-macam lagi. Katogeri jenis ini pun tak lah ramai mana jumlahnya.

Golongan Yang ramai
Golongan yang agak ramai ialah kelompok pertengahan, dekat-dekat nak azan barulah mereka sampai. Tak boleh juga nak salahkan mereka, mungkin ada yang bercita-cita untuk hadir awal tetapi tidak kesampaian. Mungkin mereka terikat dengan komitmen lain seperti bekerja, waktu keluar pejabat lambat, jalan sesak, ambil anak dahulu di sekolah yang menyebabkan mereka tidak boleh datang awal ke masjid. Tetapi oleh sebab menjadi suatu kelaziman yang biasa, menyebabkan apabila hari jumaat cuti pun telah menjadi tabiat mereka untuk hadir lewat ke masjid. Kadang-kadang lebih lewat daripada hari mereka bekerja.

Suasana Ketika Khutbah Jumaat
Pelbagai jenis manusia yang mendengar khutbah ini. Ada kelompok yang bila waktu khutbah memanfaatkannya dengan melelapkan mata. Mungkin letih bekerja, sebab itu ada negeri-negeri yang bercuti pada hari jumaat. Memberi ruang yang seluas-luasnya kepada orang ramai untuk berehat dan beribadah.

Kadang-kadang tajuk khutbah yang tidak sesuai dengan zaman dan keadaan. Tambahan pula dibacakan pula oleh khatib yang tidak membuat persediaan rapi. Bagi negeri Pahang, teks khutbah dikeluarkan oleh Jabatan Mufti sebulan sekali. Tajuk khutbah biasanya telah ditetapkan tarikh untuk sesuatu tajuk. Kadang-kadang tajuk tersebut tiada kaitan dengan isu semasa yang sedang hangat berlaku. Ataupun tidak releven dengan tempat tersebut. Contohnya ada khutbah yang bertajuk jagalah binatang ternakan dan jangan bagi berkeliaran di jalan dan di tempat awam. Tajuk tersebut sangat sesuai dibacakan di kampung-kampung, tetapi di bandar-bandar besar seperti tiada faedahnya. Mungkin perlu ada pilihan untuk kategori bandar atau kampung.

Peranan yang tebesar juga perlu dimainkan oleh khatib yang menyampaikan khutbah. Bukan nak memperlekehkan tetapi itulah yang berlaku, ramai khatib dan imam yang sudah terlalu uzur untuk jawatan tersebut. Ada yang nak berdiri pun sudah terketar-ketar, percakapan yang sudah tidak berbutir, baca khutbah lambat merangkak-rangkak mengeja huruf-huruf jawi yang kadangkala disertakan dengan bahasa-bahasa moden.

Antara masalah khatib jumaat ialah :
i) Khatib tidak lancar menyampaikan khutbah. Bukannya apa, tidak ada persediaan dan ulang kaji. Naik mimbar masa tu lah baru tengok teks.. Teks pula dalam tulisan jawi itu yang keluar macam-macam.. contohnya perkataan etika jadi itik, bumi jadi bom.

ii) Khatib tidak mahir membaca al-Quran. Itu yang salah tajwid, baris, salah sebutan ketika membaca ayat al-Quran, sedangkan membaca ayat al-Quran juga termasuk dalam rukun khutbah. Saya pernah menemuduga calon imam masjid qaryah yang tidak tahu membaca al-Quran, Dia hanya boleh membaca al-Quran secara hafazan beberapa surah-surah lazim yang pendek. Bila suruh baca al-Quran tak boleh..tapi dia kata Tuan Qadi yang suruh dia datang temuduga.

iii) Khatib tidak boleh membaca jawi. Teks khutbah ditulis dalam bahasa jawi. Ada juga yang tidak boleh membacanya.. dia akan suruh orang lain salin semula dalam tulisan rumi. Ayat al-Quran pun dirumikan..macamana agaknya nak kenal rupa panjang pendek, dengung bila ayat al quran yang dirumikan.

Pemilihan Imam dan Khatib
Berkaitan pemilihan imam dan khatib ada beberapa isu. Antaranya : i) Ada imam dan khatib yang walaupun sudah uzur tetapi seperti tidak mahu melepaskan jawatan. Mungkin soal elaun bulanan yang diperolehi, senang-senang dapat RM 800 sebulan. Dan yang lebih penting status di khalayak masyarakat, status imam yang disegani dan dihormati. Itu yang rasa berat nak melepaskan jawatan.

ii)Pemilihan imam di masjid-masjid qaryah perlu mendapat restu daripada Tok empat. Kadang-kadang bukan tidak ada calon lain yang lebih layak. Tetapi disebabkan berlaga angin dengan Tok Empat maka calon yang lebih layak dinafikan. Pernah dalam satu sesi temuduga pemilihan imam qaryah di daerah saya, ada calon yang kurang baik pendengarannya.. orang tua biasalah..jadi panel tanya lain dia jawab lain.. gelak dalam hati panel-panel penemuduga, macam mana nak uji tanya lain jawab lain..dan dia sentiasa menegaskan saya ini dah tak berapa dengar..tetapi dia hadir temuduga sebab Tok Empat yang rekmenkan…

iii) Orang muda yang mempunyai kebolehan untuk menjadi imam dan khatib tidak mesra dengan masjid. Biasanya di sesebuah mukim atau kampung bukannya tidak ada sekolah rendah mahupun menengah. Di sekolah-sekolah ada ustaz yang akan mengajar agama di sekolah. Maka sepatutnya ustaz-ustaz ini mengambil peranan dalam masyarakat antaranya menjadi imam di masjid. Tak tahulah kalau tak dapat restu dari Tok Empat..

iv) Memang sudah tidak ada orang yang layak. Yang ada itu kira yang paling baik di kampung tersebut. Biasa ketika sesi temuduga pemilihan imam masjid qaryah, ramai calon yang mengutarakan.. saya ini tak lah layak mana pun tetapi dah tak ada orang lain dah…


Begitulah antara ragam manusia semasa hari jumaat. Makmum dengan cara makmum, imam dan khatib dengan cara mereka. Mudahan kita dapat koreksi diri untuk menjadi lebih baik selagi Allah masih mendatangkan ruang dan peluang untuk kita.




Friday, March 18, 2011

Aku dan Al-Ikhwan al-Muslimun ; Prof. Dr. Yusuf Al-Qaradhawi



"Aku ingin berterus terang mengatakan, bahawa aku memperoleh manfaat agama yang begitu besar dari al-Ikhwan al-Muslimun. Aku memperoleh faedah yang sangat banyak dari dakwah ikhwan. Dakwah Ikhwan telah memperluas cakerawala fikiranku memahami Islam secara utuh, sebagaimana disyariatkan Allah SWT, sebagaimana tentera dalam kitabNya, seperti diserukan RasulNya dan difahami oleh para sahabatnya. Islam adalah agama dan dunia, dakwah dan negara, aqidah dan syariat, ibadah dan kepimpinan, mushaf dan..."
Buku yang perlu dimiliki oleh setiap abnaul harakah.. Menceritakan pengalaman tokoh besar Prof Dr. Yusuf al-Qaradhawi bersama al-Ikhwan al Muslimun. Sebagai panduan dan motivasi perjuangan kita bersama..

"Di antara orang-orang yang beriman itu ada yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah, maka diantara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada yang menunggu-nunggu apa yang telah Allah janjikan pada mereka dan mereka tidak sedikitpun tidak mengubah janjinya (al-Ahzab :23)"

Friday, March 11, 2011

KONPIP 2011


Alhamdulillah, program Konvesyen Pelajar Islam Pahang 2011 (KONPIP 2011) telah berjaya diadakan dengan jayanya. Sekalung penghargaan buat semua yang terlibat terutama buat Pengarah program yang bertungkus lumus, para eksekutif dan Para moderator.

Untuk lebih lanjut sila lihat :
http://permaipahang.blogspot.com/2011/03/konpip-2011-peserta-hadir-sebab-3k.html