Luahan


Subscribe

RSS Feed (xml)

Wednesday, August 29, 2007

Manisnya dosa dan pahitnya cinta.

Begitulah kata-kata yang tertulis di sebuah tembok. Kata-kata ini sebenarnya bertepatan dengan sebuah hadis yang bermaksud : Jalan ke syurga itu dipenuhi dengan onak dan duri manakala jalan ke neraka dipenuhi oleh keseronokan dan poya-poya.


Realiti kehidupan kita memang begitu. Perkara-perkara yang membawa kepada dosa memang menyeronokkan manakala perkara yang berpahala sukar dan tidak seronok. Walaubagaimanapun, sebagai makhluk yang rasional, kita boleh memilih manakah perilaku yang hendak kita kerjakan. Adakah perkara yang menyeronokkan nafsu tetapi haram atau yang halal tetapi tidak menyeronokkan.


Allah maha berkuasa untuk member hidayah kepada semua makhluknya. Semua manusia dijadikan baik belaka. Tidak melakukan dosa, tetapi Allah telah berjanji akan memenuhkan neraka dengan jin dan manusia: kerana itu ada manusia yang membuat pahala dan ada pula yang membuat dosa. Sebagai manusia yang berfikiran waras, sudah tentu kita tidak mahu mengakhiri kehidupan akhirat kita di neraka.


Oleh itu marilah kita bersama menjaga tingkah laku agar semua yang kita lakukan hanyalah yang halal sahaja.InsyaAllah

Monday, August 27, 2007

Usia dan Gugur

Alhamdulillah syukur kepada ilahi yang telah mengurniakan nikmat yang tidak terhingga kepada kita. Selaku hambaNya tugas dan tanggungjawab kepadaNya perlulah diambil berat, jangan apabila ditimba musibah baru teringat kepadaNya. Sungguh bongkak kalaulah ada yang bersifat sedemikian.

Sedar tak sedar perjuangan menyebarkan Islam telah memakan usia ribuan tahun lamanya. Zaman bertukar zaman, namun perjuangan dalam menyebarkan risalah Allah terus berjalan walaupun arus perjalanannya tidak menentu, kadangkala laju, kadangkala perlahan dan adakalanya pula seolah hampir terhenti , namun di atas KehendakNya risalahNya tetap terus tersebar.

Kalau kita perhati pada usia seseorang manusia, semakin tua semakin lemah tidak berdaya, uzur menunggu masa sahaja walaupun tidak dinafikan padanya terkandung seribu macam pengalaman hidup yang sangat berharga untuk dikutip.

Namun dalam perjuangan menyebarkan risalahNya, hal ini berbeza sekali. Lamanya tempoh sesebuah perjuangan tidak boleh menggambarkan letih, lemah, uzur pejuang-pejuang itu. Bahkan dengan lamanya tempoh perjuangan sebenarnya merupakan suatu proses pentarbiahan secara langsung dari Allah s.w.t kepada pejuang-pejuang. Kita menyaksikan dalam proses pentarbiahan itu ada yang berjaya menjalaninya, mereka melaluinya pantas seperti kilat, ada juga yang berjaya setelah menjalani suatu kehidupan sukar yang cukup mencabar dan ada juga yang gugur tertewas di pertengahan jalan perjuangan tanpa sempat menghabisi sukatan-sukatan tarbiah yang mungkin tidak disedarinya.

Sebenarnya dengan tidak disedari oleh kebanyakan manusia ini merupakan suatu proses tapisan dari Allah s.w.t sendiri kepada hambaNya. Hanya mereka yang melepasi tapisan ini layak untuk bergerak dalam saff perjuangan.

Banyak kisah-kisah silam yang telah kita baca dan ketahui mengenai mereka yang gugur di sepanjang jalan perjuangan. Kita berdoa kepada Allah mudahan dikurniakan kekuatan dan keupayaan untuk menghadapi cabaran-cabaran yang merupakan tamrin-tamrin dari ilahi yang menyusun suatu proses tarbiah kepada hambaNya. Kita bermohon agar dikurniakan keampunan terhadap kesalahan-kesalahan dan kelemahan kita.

Kita sentiasa berharap Allah s.w.t memelihara kita dari anasir-anasir keguguran di medan perjuangan, tidak tergesa-gesa mengejar kejayaan yang bukan pada masanya lagi. Sabar di atas jalan yang jelas sekalipun perjalanannya panjang dan sukar adalah lebih terpuji dari berada di atas jalan yang mudah tetapi dipenuhi kesamaran, pura-pura, munafik dan kebatilan.
Ameen..

Monday, August 20, 2007

Rantai Perjuangan
Alhamdulillah syukur ke hadrat Ilahi kerana dengan limpah kurnianya telah mengurniakan kita dengan pelbagai nikmat yang tidak terhingga banyaknya seperti nikmat kesihatan, nikmat ukhwah, nikmat pendidikan, nikmat keluarga, nikmat kesenangan dan pelbagai lagi nikmat yang tidak dapat kita hitung banyaknya . Namun seharusnya kita perlu sedar dan bertambah bersyukur lagi kerana kita dikurniakan dengan dua kurniaan nikmat yang paling besar dan jauh lebih berharga berbanding dengan nikmat-nikmat lain iaitu nikmat Islam dan Iman.
Rafak Syukur yang tidak terhingga dengan kurniaan dua nikmat ini, Islam dan Iman. Lahir-lahir sahaja ke dunia secara automatik telah kita warisi kedua nikmat ini tanpa perlu kita bersusah payah untuk mendapatkannya. Berbanding golongan terdahulu yang tidak mudah untuk mendapatkan nikmat ini. Namun atas jasa golongan terdahulu yang begitu bersungguh-sungguh berjuang mengembangkan Islam ini akhirnya kini kita mendapat nikmat ajaran Islam ini.
Jika menyelusuri sejarah silam, terbaca kita kisah-kisah para Sahabat, Tabi’en, Ulama-ulama, para Mujahid yang begitu bersungguh-sungguh berjuang untuk mengembangkan Islam. Mereka berjuang sehinggakan ada yang bermatian dan bermandikan darah. Matlamat mereka hanya untuk menyebarkan ajaran Islam ini. Tidak terlintas pun dalam fikiran mereka “sudah cukup aku dan kaum keluargaku sahaja yang beriman” tapi apa yang terlintas di fikiran mereka inginkan seluruh alam ini menerima dan beriman kepada Allah S.W.T.
Teringat nostalgia silam ketika mana Islam berjaya menguasai dan memerintah 2/3 dunia. Ketika itu seolah seluruh dunia mengakui bahawa khalifah (Amirul Mukminin) merupakan BOS dunia dan seluruh umat Islam bersatu di bawah pemerintahan Islam yang ditadbir oleh Khalifah.
Alhamdulillah, kini Islam merupakan agama yang terbesar dan dikenali di seluruh dunia. Boleh dikatakan hampir tiada lagi dalam dunia ini yang tidak pernah mendengar kalimah ISLAM. Begitulah perjuangan dan pengorbanan golongan terdahulu dalam mengembangkan ajaran Islam. Terkenang kita bagaimana jerih payahnya mereka dahulu ketika melaksanakan misi mulia ini, berlayar di lautan samudera (kapal dahulu mana ada enjin), berkuda dalam hujan dan panas di daratan maju menuju ke seluruh pelusuk dunia bermatlamatkan untuk menyebarkan Islam.
Namun begitu, akibat kelalaian kita sendiri, musibah besar telah menimpa kita umat Islam. Bermula dengan kejatuhan kerajaan-kerajaan Islam yang akhirnya membawa kepada jatuh dan lenyapnya pemerintahan Khalifah Islamiah Uthmaniah Turki pada tahun 1924. Sejak dari itu umat Islam menjadi hilang arah seperti anak ayam yang hilang ibunya, tiada khalifah yang menjadi ketua, lalu dunia menyaksikan umat Islam terus ditimpa musibah demi musibah. Musibah terbesar apabila orang Islam yang mengaku beriman sendiri yang memusuhi ajaran Islam yang sebenar. Tindak tanduk mereka seolah-olah mereka bukannya beragama Islam dan kadangkala mereka lebih melampau berbanding dengan orang bukan Islam.
Jadi apa yang perlu kita lakukan sekarang??, ayuh bangkitlah bangun berjuang, kita ambil kembali semangat pejuang-pejuang terdahulu. Kita ingat kembali jerit perih mereka terdahulu dalam menegakkan dan memulakan rantai perjuangan ini. Sedarlah kita hanya menyambung kembali rantai-rantai perjuangan yang telah dimulakan oleh mereka. Menjadi fitnah besar jika sekiranya rantai perjuangan itu tidak mampu kita sambungi apatah lagi rantai itu terputus disebabkan kelalaian kita.
Malu kita kepada mereka, dengan dunia serba canggih dan mudah ini jikalau kita tidak mampu untuk menggalas tugas dalam memastikan rantai perjuangan itu terus bersambung dan bergerak.
InsyaAllah kita akan pastikan bahawa rantai perjuangan itu akan terus bersambung dan bergerak. Untuk itu banyak perkara yang perlu kita ambil berat dalam memastikan arus perjuangan Islam ini terus mekar.

Tuesday, August 07, 2007

MUNAJAT GOLONGAN TERTINDAS

Doa ini boleh dibaca selepas solat hajat , waktu - waktu mustajab dan juga di dalam qunut ( Nazilah ).
اللهمَّ ياَ وَدُوْدُ ياَ وَدُوْدُ ياَ ذَا الْعَرْشِ الْمَجِيْدِ ياَ مُبْدِئُ ياَ مُعِيْدُ ياَ فَعَّالُ لِّمَا يُرِيْدُ . نَسْأُلُكَ بِنُوْرِ وَجْهِكَ الَّذِيْ مَلأَ أَرْكَاْنَ عَرْشِكَ وَ بِقُدْرَتِكَ الَّتِي قَدَرْتَ ِبهاَ عَلى جَمِيْعِ خَلْقِكَ وَ بِرَحْمَتِك َالَّتِي وَسِعَتْ كُلَّ شَيْئٍ لا إِلهَ إِلا أَنْتَ . ياَ غَيَّاثَ الْمُسْتَغِيْثِيْنَ أَغِثْنَا ياَ غَيَّاثَ الْمُسْتَغِيْثِيْنَ أَغِثْنَا ياَ غَيَّاثَ الْمُسْتَغِيْثِيْنَ أَغِثْنَا
اللهمَّ احْكُمْ وَاقْضِ على هَؤُلأِ الَّذِيْنَ يُؤْذُوْنَنَا بِغَيْرِ الْحَقِّ حَتَّى يَرْجِعُوْا اِلَيْكَ اللهمَّ احْكُمْ وَ اقْضِ على مَنْ ظَلَمَنَا بِغَيْرِ الْحَقِّ حَتَّى يَرْجِعُوْا اِلَيْكَ . اللهمَّ احْصِهِمْ عَدَدًا وَ اقْضِهِمْ بَدَدًا وَ لا تُغَادِرْ مِنْهُمْ أَحَدًا وَ اقْذِفْ فِي قُلُوْبِهِمُ الرُّعْبَ .
اللهمَّ ياَ مَنْ ذَلَّتْ لَهُ رَبُّ الْجَباَبِرَةِ وَ خَضَعَتْ لَهُ أَعْنَاقُ الأَكَاسِرَةِ لا مَلْجَأَ مِنْكَ إِلاّ اِلَيْكَ وَ إِعَانَةَ إِلاّ بِكَ وَ لا اِتْكَاْلَ إِلاّ عَلَيْكَ اِدْفَعْ عَنَّا كَيْدَ الْحَاسِدِيْنَ وَ ظُلُمَاتِ الْمُعَانِدِيْنَ وَ أَشْرَارَ الْحَاقِدِيْنَ وَ الظَّالِمِيْنَ وَ ارْحَمْناَ تَحْتَ سَرَادِقَاتِ عَرْشِكَ . يا أَكْرَمَ الأَكْرَمِيْنَ أَيِّدْ ظَاهِرَنَا في تَحْصِيْلِ مَرَاضِيْكَ وَ نَوِّرْ قُلُوْبَنَا وَ سِرِّ إِخْوَانِنَا لِلإِطْلاَعِ على مَنَاهِجِ مَسَاعِيْكَ .
اللهم باَعِدْ بَيْنَنَا وَ بَيْنَ أَعْدَائِنَا وَ مَنْ يَحْسُدُنَا كَمَا باَعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَ الْمَغْرِبِ وَ اخْطُفْ أَبْصَارَهُمْ عَنَّا بِنُوْرِ قُدْسِكَ وَ ثُبُوْتِ عَزَائِكَ إِنَّكَ أَنْتَ الْمُعْطِى لِجَلاَئِلِ النِّعَمِ بِرَحْمَتِكَ ياَ أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ .
اللهمَّ إِنَّا نَعُوْذُ بِكَلِمَاتِ اللهِ التَّامَّةِ مِنْ كُلِّ شَيْطَانِ هآمَّةِ وَ مِنْ كُلِّ عَيْنِ لاَّمَّةِ . اللهمَّ إِنَّا نَجْعَلُكَ في نُحُوْرِ أَعْدَائِنَا وَ مَنْ يَحْسُدُنَا وَ نَعُوْذُ بِكَ مِنْ شُرُوْرِهِمْ . اللهمَّ رُدَّ كَيْدَهُمْ على نُحُوْرِهِمْ . اللهمَّ فَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَ شَتِّتْ كَلِمَتَهُمْ وَ زَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَ سَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ وَ لاَ تَطْمَعْ فِينْاَ عَدُوًّا وَ لاَ حَاسِدًا وَ لاَ مَنْ في قُلُوْبِهِمْ سُوْءُ الظَّنِّ ياَ قَهَّارُ يا جَبَّارُ يا مُنْتَقِمُ يا ذَا الْجَلاَلِ وَ الإِكْرَامِ .
اللهمَّ رَبَّنَا أَفْرِغْ عَلَيْنَا صَبْرًا وَ ثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وَ انْصُرْنَا على الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ . اللهمَّ أَصْلِحْ ذَاْتَ بَيْنِنَا وَ أَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِنَا وَ اهْدِنَا إِلى سَبِيْلِ السَّلاَم ِوَ نَجِّنَا مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلى النُّوْرِ وَ جَنِّبْنَا الْفَوَاحِشَ ماَ ظَهَرَ مِنْهَا وَ ماَ بَطَنَ . اللهمَّ أَنْتَ رَبُّ السَّتَّارِ فَاسْتُرْ عَوْرَاتَنَا وَ آمِنْ رَوْعَاتَنَا .
اللهمَّ أَعِنَّا وَ لاَ تُعِنْ عَلَيْنَا وَ انْصُرْنَا وَ لاَ تَنْصُرْ عَلَيْنَا وَ امْكُرْ لَنَا وَ لاَ تَمْكُرْ عَلَيْنَا وَ اهْدِنَا وَ يَسِّرِ الْهُدَى لَنَا وَ انْصُرْنَا على مَنْ بَغَى عَلَيْنَا .اللهمَّ اهْدِنَا إِلى سَوَآءَ السَّبِيْلِ وَ اجْعَلْنَا مِنَ الْهُدَاةِ الْمُهْتَدِيْنَ وَ الدُّعَاةِ الْمُرْشِدِيْنَ . اللهمَّ وَحِّدْ صُفُوْفَنَا الْمُجَاهِدِيْنَ الْمُخْلِصِيْنَ وَ انْصُرْ جُيُوْشَ الْمُوَحِّدِيْنَ وَ مَنْ مَعَهُمْ .
اللهمَّ إِنَّا نَعُوْذُ بِوَجْهِ اللهِ الْكَرِيْمِ وَ بِكَلِمَاتِ اللهِ التَّامَّاتِ الَّتِي لاَ يُجَاوِزُهُنَّ بِرٌّ وَ لاَ فاَجِرٌ مِنْ شَرِّ مَا يَنْزِلُ مِنَ السَّمَاءِ وَ مِنْ شَرِّمَا يَعْرُجُ فِيْهاَ وَ مِنْ شَرِّ مَا ذَرَأَ في الأَرْضِ وَ مِنْ شَرِّ مَا يَخْرُجُ مِنْهَا وَ ِمنْ فِتَنِ اللَّيْلِ وَ النَّهَارِ وَ مِنْ طَوَارِق ِاللَّيْلِ وَ النَّهَارِ إِلاّ طَارِقًا يَطْرُقُ بِخَيْرِ ياَ رَحْمنُ ياَ رَحِيْم ُياَ فَتَّاحُ الْقُلُوْبِ ياَ سَتَّارَ الْعُيُوْبِ يا كَاشِفَ الْكُرُوْبِ إِنَّكَ أَنْتَ عَلاَّمُ الْعُيُوْبِ .
اللهمَّ ياَ مَنْ نُوْرُهُ في سِرِّهِِ وَ سِرُّهُ في خَلْقِهِ أَخْفِنَا عَنْ أَعْيُنِ النَّاظِرِيْنَ وَ قُلُوْبِ الْحَاسِدِيْنَ وَ الْبَاغِيْنَ كَمَا أَخْفَيْتَ الرُّوْحَ في الْجَسَدِ إِنَّكَ عَلى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٍ اللهمَّ اجْعَلْ ثَأْرَنَا عَلى مَنْ ظَلَمَنَا وَ انْصُرْنَا عَلى مَنْ عَادَاناَ وَ لاَ تَجْعَلْ مُصِيْبَتَنَا في دِيْنِنَا وَ لاَ تَجْعَلِ الدُّنْيَا أَكْبَرَ هَمِّنَا وَ لاَ مَبْلَغَ عِلْمِنَا وَ لاَ تُسَلِّطْ عَلَيْنَا بِذُنُوْبِنَا مَنْ لاَ يَخَافُكَ وَ لاَ يَرْحَمُنَا .
اللهمَّ إِنَّا نَشْكُوْ اِلَيْكَ ضَعْفَ قُوَّتِنَا وَ قِلَّةِ حِيْلَتِنَا وَ هَوَاناَ عَلى النَّاسِ . ياَ أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ أَنْتَ رَبُّ الْمُسْتَضْعَفِيْنَ وَ أَنْتَ رَبُّنَا . اللهمَّ إِلى مَنْ تَكِلُنَا إِلى بَعِيْدٍ يَتَجَهَّمُنَا أَوْ إِلى عَدُوٍّ مَلَّكْتَهُ أَمْرِنَا إِنْ لَمْ يَكُنْ بِكَ غَضَبٌ عَلَيْنَا فَلاَ نُبَالِى غَيْرَ أَنْ عَافِيَتَكَ أَوْسَعُ لَنَا مِنْ ذُنُوْبِناَ . نَعُوْذُ بِنُوْرِ وَجْهِكَ الَّذِيْ أَشْرَقَتْ بِهِ الظُّلُمَاتِ وَ صَلُحَ عَلَيْهِ أَمْرُ الدُّنْيَا وَ الآخِرَةِ أَنْ يَنْزِلَ بِنَا سَخَطُكَ أَوْ يَحِلَّ عَلَيْنَا غَضَبُكَ لَكَ الْعُتْبَى حَتَّى تَرْضَى وَ لاَ حَوْلَ وَ لاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِىِّ الْعَظِيْمِ .
اللهمَّ أَمَرْتَنَا بِالدُّعَاءِ وَ وَعَدْتَنَا بِالإِسْتِجاَبَةِ فَاسْتَجِبْ دُعَائَنَا . اللهمَّ لَكَ الْحَمْد ُوَ لَكَ الْمُشْتَكَى وَ بِكَ الْمُسْتَعَانُ وَ عَلَيْكَ التُّكْلاَنُ فاَسْمَعْ أَصْوَاتَ دُعَاتِكَ هَذا إِنَّكَ عَلى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٍ
Kemudian saudara sambung dengan doa rabitah.
TERJEMAHAN MUNAJAT

Ya Allah! Ya Tuhan yang Maha Penyayang. Wahai Tuhan yang memiliki Arash yang mulia, Wahai Tuhan yang Maha Mencipta, Wahai Tuhan yang Maha Berkuasa Mengembalikan, Wahai Tuhan yang Maha Berkuasa melakukan apa yang dikehendki, Kami bermohon kepadaMu dengan cahaya keAgunganMu yang meliputi ArashMu, dengan kekuasaanMu yang Engkau telah tentukan ke atas seluruh makhlukMu, dengan rahmatMu yang meliputi setiap sesuatu. Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Engkau. Wahai Tuhan yang menolong orang-orang yang meminta pertolongan, tolonglah kami. Wahai Tuhan yang menolong orang-orang yang meminta pertolongan, tolonglah kami. Wahai Tuhan yang menolong orang-orang yang meminta pertolongan, tolonglah kami.
Ya Allah! Hukumlah dan hancurkanlah orang-orang yang menyakiti kami dengan cara yang tidak sebenar sehingga mereka itu kembali kepadaMu. Ya Allah! Hukumlah dan hancurkanlah orang-orang yang menzalimi kami dengan cara yang tidak sebenar sehingga mereka itu kembali kepadaMu.
Ya Allah! Ya Tuhan yang tunduk kepadaNya pemimpin-pemimpin yang sombong. Wahai Tuhan yang tunduk kepadaNya orang-orang yang membawa perpecahan.Tidak ada yang datang dari Engkau ya Tuhan melainkan akan kembali kepadaMu jua. Tidak ada tempat untuk memohon pertolongan melainkan kepadaMu dan tidak ada tempat bergantung melainkan kepadaMu. Hindarkanlah kami daripada segala tipudaya orang-orang yang dengki dan kegelapan orang-orang yang menentang kami, jua keburukan orang-orang yang iri hati serta zalim. Dan rahmatilah kami dibawah naungan ArashMu. Wahai Tuhan yang maha Mulia, kuatkanlah tubuh badan kami untuk mendapatan keredhaanMu, dan terangilah hati-hati kami dan sanubari sahabat-sahabat kami untuk melaksanakan manhajmu.
Ya Allah, jauhkanlah antara kami dengan musuh-musuh kami dan orang-orang yang dengki kepada kami sebagaimana Engkau jauhkan diantara timur dan barat. Sambarlah pandangan-pandangan mereka dari melihat kami dengan cahaya kebesaranMu dan kemuliaanMu. Sesungguhnya Engkaulah pemberi sebesar-besar nikmat dengan rahmatMu, ya Tuhan yang Maha Mengasihani.
Ya Allah! Kami berlindung dengan kalimah-kalimahMu yang sempurna daripada setiap gangguan Syaitan dan setiap penglihatan yang jahat dan membahayakan. Ya Allah! Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami serahkan kepadaMu tengkok musuh-musuh kami dan orang-orang yang mendendami kami. Kami juga berlindung denganMu daripada perbuatan jahat mereka. Ya Allah! Kembalikanlah tipudaya mereka ke atas tengkok-tengkok mereka sendiri. YaAllah! hancurkanlah kesatuan mereka dan pecah belahkanlah panji mereka, goncangkanlah pendirian mereka dan utuskanlah keatas mereka anjing daripada anjing-anjingMu. Ya... Allah
Wahai Tuhan kami! Kurniakanlah kesabaran ke atas kami dan tetapkanlah pendirian kami. Tolonglah kami untuk menghadapi kaum yang engkar. Ya Allah! Perbaikilah hubungan diantara kami dan jinakkanlah diantara hati-hati kami. Tunjukkanlah kami jalan-jalan yang selamat dan keluarkanlah kami dari kegelapan kepada cahaya. Jauhilah kami dari kekejian samaada yang zahir daripadanya mahupun yang tersembunyi. Wahai Tuhan kami engkaulah Tuhan yang maha menutup, maka tutuplah keaiban kami dan amankanlah ketakutan kami.
Ya Allah! Tolonglah kami, janganlah susahkan kami.Tolonglah kami, janganlah Engkau tolong mereka untuk menyusahkan kami, rancangkanlah untuk kami, janganlah Engkau rancangkan untuk mereka yang menyusahkan kami.Berilah kami hidayah, mudahkanlah hidayah itu untuk kami. Tolonglah kami untuk menentang orang yang hendak melakukan kezaliman ke atas kami. Ya Allah! Pimpinlah kami ke jalan yang lurus dan jadikanlah kami dikalangan penunjuk jalan yang mendapat petunjuk dan dikalangan para da'ie yang mendapat petunjuk. Ya Allah! Satukanlah saf pejuang-pejuang kami yang ikhlas dan bantulah tentera-tentera yang bersatu dan orang-orang yang bersama dengan mereka.
Ya Allah! Sesungguhnya dengan wajah (Kebesaran) Allah yang Maha mulia dan dengan kalimah-kalimah Allah yang sempurna yang tidak dapat diatasi oleh orang yang berbuat kebaikan mahupun kejahatan, kami berlindung daripada kejahatan-kejahatan yang turun dari langit dan daripada kejahatan yang naik ke langit, daripada kejahatan yang bertebaran di muka bumi dan yang keluar daripadanya, daripada fitnah malam dan siang, daripada kejutan bahaya-bahaya besar yang datang pada waktu malam dan siang, melainkan kejutan yang datang dengan baik. Ya Tuhan yang maha pemurah, Ya Tuhan yang amat mengasihani, Ya Tuhan yang yang membuka hati, Ya Tuhan yang menutup keaiban. Ya Tuhan yang menyingkap kesusahan. sesungguhnya Engkaulah yang maha mengetahui perkara-perkara yang tersembunyi.
Ya Allah! Ya Tuhan yang cahaya kemulianNya dalam rahsiaNya dan rahsiaNya dalam ciptaanNya,sembunyikanlah kami daripada pandangan orang-orang yang sentiasa memandang dan daripada hati orang-orang yang dendam serta orang-orang yang melampau sebagaimana Engkau sembunyikan roh di dalam jasad.sesungguhnya Engkaulah Maha berkuasa diatas tiap-tiap sesuatu. Ya Allah! Tindakkanlah ke atas orang-orang yang menzalimi kami dan menentang kami. Janganlah Engkau jadikan musibah terhadap agama kami dan janganlah Engkau jadikan dunia sebagai cita-cita utama kami dan janganlah Engkau jadikan dunia sebagai tujuan ilmu kami dan janganlah Engkau timpakan kepada kami sebab dosa kami akan kekerasan orang-orang yang tidak gentar kepadaMu dan orang yang tidak mengasihani kami.
Ya Allah! Sesungguhnya kami mengadu kepadaMu lemahnya kami, sedikitnya helah kami dan hinanya kami di sisi manusia. Ya Tuhan yang maha mengasihani, Engkaulah Tuhan orang-orang yang lemah tertindas dan Engkaulah Tuhan kami. Ya Allah! Kepada siapakah Engkau campakkan kami. Kepada orang-orang yang jauh yang membenci kami atau kepada musuh yang mengancam kami. Jika Engkau tidak murka kepada kami maka kami tidak peduli. Akan tetapi keampunanMu lebih meluas kepada kami daripada dosa-dosa kami. Dengan cahaya wajahMu (kebesaran) yang menerangi kegelapan dan menjadi menjadi baik di atasnya urusan dunia dan akhirat, kami berlindung daripada ditimpakan ke atas kami kemurkaanMu kepadaMulah tempat bermohon sehingga engkau redha. Dan tiada daya dan tiada upaya melainkan dengan pertolongan Allah yang maha tinggi lagi maha Agung.
Ya Allah! Engkau telah memerintahkan kami supaya berdoa dan Engkau telah menjanjikan kepada kami dengan diperkenankan doa. Maka perkenankanlah doa kami. Ya Allah! KepadaMulah segala Pujian, kepadaMulah tempat mengadu dan denganMulah tempat memohon pertolongan.KepadaMulah tempat bergantung, maka dengarilah suara doa munajat kami ini. Sesungguhnya Engkau amat berkuasa ke atas setiap sesuatu.