Luahan


Subscribe

RSS Feed (xml)

Wednesday, September 27, 2006

Bersahur merupakan salah satu daripada syarat-syarat sah puasa?
JAWAPAN
Hukum bersahur itu adalah sunat sahaja dan ia bukannya syarat sah puasa. Ia merupakan amalan Nabi s.a.w.. Oleh itu kita digalakkan mengerjakannya. Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: Bersahurlah kamu kerana pada sahur itu ada keberkatan. (Mutafaq alaih)
Kita disunatkan bersahur dan melewatkan waktunya. Bersahur juga dapat menguatkan tubuh badan, meringankan kepayahan berpuasa kerana kurangnya masa menahan lapar dan dahaga. Agama Islam sentiasa memberi kemudahan dan galakan agar manusia suka melakukan amal ibadat kepada Allah. Sunat menyegerakan waktu berbuka dan melewat-lewatkan waktu bersahur.
Umat Islam digalakkan bersahur walaupun sedikit. Memadailah dengan sebiji kurma atau seteguk air. Amalan ini adalah amalan Rasulullah. Di samping itu ia juga dapat mendidik jiwa. Jika kita bangun bersahur kita akan beringat-ingat dan berjaga-jaga sebelum fajar. Waktu itu jugalah Allah akan membesar-besarkan hamba-Nya, menerima permintaan hamba-Nya, bersedia mengampuni dosa hamba-Nya dan menerima amalan yang soleh.
Bayangkanlah betapa besarnya faedah yang akan diperoleh berbanding dengan orang yang hanya tidur dan tidak bersahur pada waktu itu.
Sumber: Dr. Yusuf al-Qardawi, Fatwa Masa kini (Terjemahan 1 & 2), Pustaka Salam Sdn. Bhd..

No comments :