Luahan


Subscribe

RSS Feed (xml)

Tuesday, January 22, 2008

ADAB BERSAHABAT

1. Hendaklah seseorang itu menolong sahabatnya dengan hartanya. Dalam masalah ini ada tiga martabat :
I) Ia menolong sahabatnya dengan harta yang lebih daripada keperluan dirinya apabila ia memerlukan.
II) Ia menolong sahabatnya dengan harta yang Ia memerlukan harta itu untuk dirinya.
III) Ia menolong dengan harta lebih daripada ia menolong dirinya sendiri. Inilah tingkatan yang paling tinggi dari kalangan sahabat-sahabat Nabi s.a.w yang dinamakan ithar.



2. Hendaklah seseorang itu menolong sahabatnya dengan segera sebelum sahabatnya meminta pertolongan. Maka hendaklah ada usaha menyiasat kesusahan sahabatnya.


3.Hendaklah seseorang sahabat itu menyimpan sebarang rahsia sahabatnya dengan penuh amanah.
4. Hendaklah seseorang itu menutup (keaiban) kesalahan sahabatnya, jangan sesekali mengebohkannya kepada orang lain.
5. Hendaklah ia menasihati sahabatnya supaya meninggalkan kejahatan secara rahsia ‘personal’.

6.Jika seseorang mendengar orang mencela sahabatnya jangan sekali-kali ia menyampaikan kepada sahabatnya.
7. Sebaliknya, sekiranya ada orang memuji sahabatnya hendaklah ia menyampaikan kepada sahabatnya.
8.Jika orang mencela sahabatnya janganlah didengarnya malah hendaklah ia berpaling dari mereka.
9. Jika orang mencela sahabatnya hendaklah ia membantahnya.

10.Apabila sahabatnya bercakap (berkata-kata) kepadanya hendaklah ia mendengar dengan penuh perhatian.
11. Jangan sesekali membantah, berhujah dan bertengkar dengan sahabatnya, malah berbincanglah dalam apa jua masalah dengan penuh kasih sayang.
12.Hendaklah seseorang memanggil nama sahabatnya dengan nama sebutan yang paling disukai.
13. Apabila sahabatnya mendapat nikmat, tunjukkan rasa kesyukuran, sebaliknya apabila ditimpa kemalangan atau bala tunjukkan rasa simpati kepadanya.

14.Hendaklah seseorang itu selalu memaafkan kesalahan sahabatnya.

15.Hendaklah seseorang itu sentiasa menasihati sahabatnya dengan sindiran atau kata-kata yang penuh sopan.

16.Hendaklah seseorang itu sentiasa mendoakan sahabatnya di dalam solatnya pada masa hidupnya atau sesudah matinya.

17.Hendaklah ia berbuat kebajikan kepada ahli keluarganya selepas mati.
Jangan memberati sahabatnya dengan sebarang masalah (hajatnya) supaya senang hati sahabatnya.

18.Berusahalah untuk memulakan salam kepada sahabatnya kerana orang yang memulakan salam itu afdal.
19.Apabila seseorang itu berada dalam majlis orang ramai, sekiranya sahabatnya datang hendaklah ia memberi ruang untuk beliau duduk, jika tiada ruang hendaklah ia beredar ke tempat lain supaya sahabatnya boleh duduk.
20.Apabila sahabatnya meninggalkan rumahnya hendaklah diikuti sampai ke pintu rumahnya atau pintu pagar atau barang sepatunya.
21.Apabila sahabatnya bercakap atau berkata-kata hendaklah didengar dengan teliti sampai ia selesai dengan perkataannya maka jangan sesekali mencelah percakapan sahabatnya.

No comments :