Luahan


Subscribe

RSS Feed (xml)

Friday, November 02, 2012

Mari Berubah-Dari Jahil kepada Alim

Perubahan
Mutakhir ini, sudah ramai insan  yang kembali sedar ke pangkal jalan. Suatu perkembangan yang sangat baik. Perkembangan ini meliputi orang muda, orang pencen, juga golongan artis. Kebiasaannya arus kesedaran ini merebak di bandar-bandar besar, di kampung dan pekan perkembangan seperti ini masih sukar.

Mengekalkan perubahan
Setelah mereka berubah, sudah pasti banyak tabiat lama yang sudah sebati  perlu dijauhi. Semua orang mampu berubah, cuma yang sukarnya adalah untuk mengekalkan perubahan. Untuk mengekalkan perubahan dan supaya ianya selari dengan kehendak syariat, maka insan yang ingin/telah berubah perlu mendalami ilmu agama.

Perubahan tidak lama
Kita pernah lihat, orang-orang yang berubah tetapi tidak lama perubahannya, bahkan ada yang menjadi lagi teruk berbanding zaman sebelum ia berubah. Hal ini berlaku kerana mereka tidak rapat dan akrab dengan majlis ilmu dan melaziminya. Contoh artis perempuan yang membuat perubahan, dari free hair kepada memakai hijab. Kemudian kita melihat ada yang sekejap pakai sekejap buka. Ada yang buka bila dapat tawaran berlakon dan pekerjaan. Tidak keterlaluan saya nyatakan contoh, seperti OGY, Lidyawati (mudahan mereka mendapat petunjuk).
Saya pernah lihat, seorang pak cik yang baru pulang dari menunaikan haji, dia membuat perubahan drastik dari datang ke masjid hanya pada hari jumaat, kepada datang setiap waktu. Bukan sahaja pada waktu solat fardhu, tetapi waktu dhuha, dan banyak masanya dihabiskan ke masjid. Cuma, apabila ada program ilmu, dia tidak berapa gemar nak mengambil bahagian. Katanya 'banyak mengata orang'. Tetapi tidak lama selepas itu, mungkin dia telah bosan, maka dia kembali semula kepada tabiat lamanya. 

Salah Faham Dalam Pencarian Ilmu
Ada juga yang selepas ada kesedaran, maka dia mengikuti kelas mengaji al-Quran. Pernah diceritakan oleh sahabat saya, seorang pakcik yang baru khatam al-Quran bercerita kepadanya, 'ustaz, saya ini dah habis belajar, tak tahu lah lepas ini saya nak buat apa untuk isi masa saya'. Kesian pakcik tersebut. Dia anggap dah OK hanya dengan belajar mengaji al-Quran sahaja? Ada yang lepas khatam dengan guru ini, dia pergi mengaji dengan guru lain pula..begitulah..
Kita lihat, ramai juga yang berkejar untuk belajar mengaji al-Quran sahaja. Ada yang dalam seminggu setiap hari dia belajar mengaji al-Quran dengan pelbagai guru. Tetapi ilmu lain yang sangat luas dia tidak ambil peduli. Pernah di masjid kami, ketika masjid menganjurkan program halaqah ilmu, antara pengisiannya ialah Syarah Kitab Hikam, Kitab Fiqh Manhaji & tafsir surah pilihan. Disebabkan ada program halaqah ilmu tersebut, maka guru mengajinya menunda kelas mengajinya yang juga di masjid. Ada makcik-makcik ini, dah sampai ke masjid pun, bila dapat tahu kelas mengaji cansel..balik dia..tak rasa langsung keinginan untuk mendengar majlis ilmu tersebut. Saya percaya situasi seperti ini berlaku juga di mana-mana.  

Langkah Kita
 
Maka kita kena memastikan seluruh kehidupan kita dipenuhi dengan pencarian ilmu. Kita buat check List pelajaran apa yang telah dipelajari dan yang mana belum. Contoh : Mengaji Al-Quran- Ada, Tafsir al-Quran-Xde lagi, Hadis-Xde, Feqah-Kadang-kadang dengar kuliah, Sirah-Ada, Aqidah-Xde...dll. Yang tak lagi, kita usaha bagi ada, dan yang dah ada kita istiqamah.

Akhirnya..Jom kita Belajar..Slogan Ustaz Azhar Idrus :Jom Gi Kuliah..Supaya kita tidak salah faham dalam Islam dan perubahan kita selari dengan kehendak syariat.
InsyaAllah, Allah akan mudahkan jalan kita... 

No comments :