Luahan


Subscribe

RSS Feed (xml)

Tuesday, April 17, 2012

Temuduga jawatan pegawai masjid


Khamis lalu, sesi temuduga jawatan imam, bilal dan siak masjid qaryah dalam daerah Lipis. Biasanya dalam setahun 2 kali atau 1 kali sesi pengambilan. Kebiasaannya calon yang datang memang telah pun menjalankan tugas tersebut. Ada yang telah 4 bulan, ada yang setahun bahkan ada yang telah bertahun-tahun. Kalau yang telah bertahun-tahun mereka kata pernah datang temuduga sebelum daripada ini, tetapi tiada jawapan. Sebenarnya kalau tiada jawapan maknanya calon tersebut tidak lulus dalam temuduga tersebut. Pengamalan JAIP & PAID yang lulus sahaja mendapat surat jawapan.
Calon-calon yang datang sama ada telah & akan menjawat jawatan yang dipohon biasanya diminta, disokong dan disyorkan oleh tok empat (ketua kampong). Kebanyakan masjid qaryah memang menjadikan tok empat mereka sebagai pengerusi Masjid @ tok empat menjadikan diri mereka sebagai pengerusi masjid. Ada calon yang memang betul-betul layak dan ada calon yang tidak berapa layak tetapi menjadi sekutu kepada tok empat maka dia dicadangkan.
Tok empat/ pengerusi masjid pula hanya mencadangkan satu nama untuk temuduga. Maka calon yang datang memang merasakan bahawa mereka memang confirm dapat jawatan tersebut. Sepatutnya tok empat mencadangkan 3-4 nama untuk ditemuduga, barulah yang terbaik akan dipilih.
Bagi jawatan imam, pemilihan akan lebih teliti sedikit supaya tidak timbul masalah dan fitnah kemudian hari. Kalau pohon jawatan imam tetapi baca jawi tak reti masalah juga sebab teks khutbah dalam tulisan jawi. Pohon jawatan imam tetapi baca al-quran tak boleh lagi masalah. Hanya harap surah-surah lazim yang dihafal semenjak kecil.

Biasanya tahap imam dan bilal agak sama jika nak dibandingkan dengan siak. Masyarakat faham tugas siak seperti tukang kebun sekolah, tebas semak, cuci longkang, bentang sejadah. Walhal yang sebenarnya  hasrat Jabatan Agama semua jawatan tadi saling ‘cover’ meng ‘cover’. Maknanya bila imam tiada siak mampu ambil tugas sebagai imam dan bilal.

Realiti juga, generasi muda lahir 70an- sekarang sangat sedikit meminati tugas sebagai pegawai masjid walaupun mereka ada kelayakan, ada bacis agama, lulusan tinggi pengajian islam, memang sudah pun bertugas sebagai ‘ustaz’ di sekolah. Tetapi masih tidak meminati tugas sebagai pegawai masjid. Ada bukannya tiada tetapi sedikit. Contoh yang sering diucapkan oleh Timbalan Pengarah JAIP, orang agama sekarang tidak minat menjadi pegawai masjid. Mereka lebih suka memohon menjadi penguatkuasa. Ada yang semasa temuduga  bila ditanya jawatan apa yang dipohon dan kalau ditawarkan menjadi pegawai masjid sanggup menolak kerja tersebut. Mungkin semasa mereka bersekolah dahulu, memang tiada minat mendampingi masjid dan surau. Waktu itu mereka suka ‘raging’ buli junior. Sebab itu jawatan yang diminati sebagai penguatkuasa, boleh tangkap orang, kejar orang.
Tinggallah generasi veteran yang memohon menjadi pegawai masjid. Ada yang sudah kurang pendengaran, tidak berapa nampak. Lain yang ditanya lain pula jawapannya. Ada calon imam yang berkata, saya malam  dan subuh tak pergi ke masjid sebab dari rumah nak ke masjid  kena melintas jalan besar. Gelap-gelap tidak berapa yakin nak bawa motor dan melintas jalan. Maknanya dia pergi masjid waktu siang sahaja itupun bukannya selalu kadang-kadang sahaja sebab selalu uzur pula.
Maka, perubahan perlu dilakukan demi untuk menaikkan syiar Islam, identity dan karisma masjid perlu dibina dan tonggaknya mestilah pegawai masjid perlu dibentuk terlebih dahulu. Pegawai masjid mantap akan lahirkan masjid yang hebat dan bila institusi masjid hebat maka potensi syiar Islam untuk menguasai alam akan cukup terang.
Wasalam.

No comments :