Luahan


Subscribe

RSS Feed (xml)

Tuesday, April 03, 2007

Maulidul Rasul
Sudah menjadi suatu pengetahuan turun temurun yang begitu lama sehingga menjadi sebati dalam masyarakat dunia amnya dan khasnya Malaysia mengetahui hari Maulidul Rasul jatuh pada hari isnin 12 Rabiul Awal.
Kita juga diajar dengan tarikh yang sama. Serta banyak buku-buku sejarah popular juga menyebutkan tarikh yang sama antaranya kitab yang ditulis oleh Muhammad bin Ishaq.
Ahli sejarah sendiri telah menganggap kitab sejarah Ibnu Ishak adalah yang paling benar dan diakui namun kitab asalnya telah hilang. Setelah itu muncul pula Abu Muhammad Abdul Malek yang lebih dikenali dengan gelaran Ibnu Hisyam yang meringkaskan kandungan kitab Ibnu Ishaq.
Di zaman sekarang banyak buku-buku sejarah moden mengambil rujukan dari kedua-dua kitab sejarah tersebut antaranya Fiqh Sirah (Dr. Said Ramadhan Al Buthi), Sirah Nabawiah, Mustapa Sibai’ (durus wa ibarah) ..
Muncul juga pendapat lain yang mengatakan bahawa hari lahir Baginda Rasulullah bukanlah pada 12 Rabiul Awal seperti kebiasaannya. Pendapat ini menyebut tarikh 12 Rabiul Awal adalah tarikh yang dipopularkan oleh golongan Syiah. Seperti dimaklumi angka 12 adalah angka keramat bagi golongan syiah, seperti terdapat 12 imam besar bagi puak-puak mereka.
Jangan kita jadikan khilaf tarikh sebagai persoalan yang paling utama. Sebenarnya banyak perkara-perkara khilaf di dalam agama. Ada pendapat mengatakan bahawa Khilaf adalah rahmat dan supaya tidak membebankan umat Islam sendiri. Kerana itu wujudnya pelbagai Mazhab yang diterima pakai..
Contoh perkara-perkara khilaf : Bilangan ayat al Quran, banyak sekali pendapatnya , Binatang yang halal dan haram dimakan (berbeza menurut mazhab-mazhab).
Pokoknya mencintai Baginda bukan hanya setakat tahu tarikh kelahiran dan kewafatannya serta mengadakan perarakan sempena hari Maulid Baginda tapi sesungguhnya ia adalah jauh lebih dari itu..
Antara perkara-perkara yang dapat menunjukkan kita cinta pada Baginda Rasulullah ialah, Kita Perlu :

-Mengamalkan, melazimi dan istiqamah dalam melaksanakan ajaran Islam (al Quran dan Sunnah) secara Ikhlas bukannya terpaksa kerana sebab-sebab mendatang yang lain seperti ikut-ikut kawan, malu alah dengan kawan, terpaksa ikut etika kerja seperti mesti bertudung ketika bekerja, takut orang kata…dsb. (Rujuk surah Zumar :55 yang bermaksud ; " Dan turutlah al-Quran, sebaik-baik panduan hidup yang diturunkan kepada kamu dari Tuhan kamu, sebelum kamu didatangi azab secara mengejut, sedang kamu tidak menyedarinya" )
- Sentiasa berselawat kepada Baginda serta mengamalkan zikir-zikir yang warid dari Baginda. – (Hadis Abu Hurairah r. a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Allah s.w.t berfirman: Aku adalah berdasarkan kepada sangkaan hamba-Ku terhadap-Ku. Aku bersamanya ketika dia mengingati-Ku. Apabila dia mengingatiKu dalam dirinya, nescaya aku juga akan mengingatinya dalam diri-Ku. Apabila dia mengingati-Ku dalam suatu kaum, nescaya Aku juga akan mengingatinya dalam suatu kaum yang lebih baik daripada mereka. Apabila dia mendekati-Ku dalam jarak sejengkal, nescaya Aku akan mendekatinya dengan jarak sehasta. Apabila dia mendekati-Ku sehasta, nescaya Aku akan mendekatinya dengan jarak sedepa. Apabila dia datang kepada-Ku dalam keadaan berjalan seperti biasa, nescaya Aku akan datang kepadanya dalam keadaan berlari-lari anak)
-Menjadikan Baginda Rasulullah saw sebagai Idola dalam semua aspek.
-Mengasihi serta mendampingi para alim ulama’ amilin (kerana ulama’ pun banyak jenisnya ada ulama’ suuq), -Ulama’ adalah pewaris Nabi. (maksud hadis).
-Mengasihi, mendampingi serta turut serta dengan pejuang-pejuang amilin dalam menegakkan Islam tetapi berkeras dengan penentang musuh2 Islam. (Rujuk al Fath :29)
- Menjadi Daie dengan melaksanakan amar ma’ruf nahi mungkar. Biar pun dipandang serong oleh masyarakat.
- Melaksanakan pemboikotan terhadap barang-barang musuh Islam sehabis boleh, seperti contoh yang simple KFC, Pepsi dsb...
Penutup
Sebenarnya banyak lagi perkara yang boleh dilakukan untuk menggambarkan perasaan cinta kita kepada Rasulullah. Ingat kepada Baginda bukanlah hanya pada hari lahirnya sahaja tetapi setiap waktu dan keadaan. Jangan hanya berpunca dari khilaf dari segi tarikh akan menyebabkan perpecahan di kalangan umat Islam. Ketahuilah musuh-musuh Islam sekarang sedang bergelak ketawa melihat Umat Islam yang berpecah dengan faktor-faktor yang remeh dan sebenarnya apa yang berlaku ini adalah dirancang oleh kelompok mereka sendiri. Ayuh kita selaku pendokong lagi pejuang Agama ini bangkit untuk memperjuangkan Islam yang tercinta. Ingat, Tertegaknya Khilafah Islam adalah cita-cita Kita.
Wasalam.

No comments :